Wednesday, April 05, 2006

Kalau Gue Sutiyoso...

Hari ini akan jadi hari di mana emosiku memuncak. Hari di mana dua kerusuhan terjadi di kota gue.

Gue tau, buruh-buruh kemarin pada kesal, tetapi apa hak mereka buat merusak fasilitas publik di Jakarta? Apa hak mereka buat merusak bus yang jadi sarana transportasi buat ratusan pekerja? Mau lu-lu pade apa? Lu marah tapi kagak ke orang yang tanggung jawab. Lu marah tapi malah ngehancurin salah satu kendaraan pekerja lain.

Belum lagi ada wanita geblek yang mencoba membakar TransJakarta.
Hei!!
Lu tau gak, apa yang lu bakar?
Tau gak lu, kendaraan yang mau lu bakar, berbahan bakar apa?
Untung aja tangkinya gak meledak. Kalau aja meledak, gak hanya lu yang bakal mati, tapi juga teman-teman lu, sesama perusuh yang akan mati.

Hari ini, gak cuma Thamrin yang ade masalah.
Lenteng Agung juga bermasalah.

Apasih maunya mahasiswa-mahasiswa itu? Ngakunya aja mahasiswa tapi kelakukan kayak anak bau kencur. Ngapain sih, ngamuk-ngamuk ampe bikin macet lalulintas dari Depok? Kagak malukah kalian, berantem cuma gara-gara.. Futsal!!

Lu-lu udah pade gila apa yah?
Lu mahasiswa, bukan ABG! Lu mestinya nyadar kalo lu bisa masuk penjara.

Mungkin seharusnya gue minta polisi nembak perusuh di tempat saat itu kali ye?

2 comments:

ZaQ said...

ahahaha shoot them all!

~weNeedTheSpaceAnyway
~soWhyNotMakeSome?
~wakaka

Tommy Khoerniawan said...

Setuju banget Nar. Mereka hanya memikirkan diri mereka sendiri. Mereka hanya berfikir gaji mereka, bukan bagaimana nasib perusahaan yang turut membiayai hidup mereka. Dan bagaimana nasib iklim ekonomi Indonesia gara2 UU yang mereka ributkan itu.

Dan cara mereka berdemo juga absolutely bodoh dan egois. Seperti yang loe ceritakan: bakar kendaraan berbahan bakar gas, dan menghancurkan fasilitas banyak orang. Bodoh dan egois. Tapi Nar, kalo mereka pintar, mereka gak jadi buruh, tapi jadi CEO. Hehehehe