Wednesday, October 11, 2006

Lebih Baik Aku Yang Mati!

Kemarin saat menyeberang dari tukang foto ke Gramedia Depok dan sebaliknya (dan sebenarnya berdasarkan banyak pengamatan di berbagai kesempatan) , gue menemukan bahwa pengemudi2 di Jakarta akhir-akhir ini tuh pada males ngerem. Padahal apa sih susahnya ngerem? Tinggal injak rem doang.


Hari ini, gue dimaki-maki ama sopir Kopaja, gara-gara gue ngerem..
Kenapa gue ngerem? Simple, ada seorang ibu dengan 3-4 anak yang masih SD akan nyeberang. Salah satu dari anak2 tersebut malah udah mau ngeloyor sampai ditarik oleh si ibu. Gue ngelihat itu dari jarak sekitar 100 m, langsung ngerem.. Dan itu bukan ngerem mendadak.


Tebak apa? Karena di belakang gue Kopaja gede yang sopirnya lagi suntuk, si ibu dan anak2 tersebut gak jadi nyeberang. Dan gue masih ngotot untuk berhenti sampai mungkin setengah menit. Karena si ibu-ibu gak nyeberang, baru gue kasih itu Kopaja nyeberang. Dan gue dimaki-maki "GOBLOK" ama sopir KOPAJA.

Gue bersumpah..
Kalau itu terjadi lagi, gue akan mengulangi hal yang sama. Gue akan ngerem dan ngasih jalan!
Lebih baik gue yang mati ditabrak ama kopaja daripada gue yang harus menabrak orang yang mau menyeberang.

Cukup sekali aja gue melihat darah orang yang gue tabrak melekat pada telapak gue (kejadian pas gue di Yogya).

1 comments:

Anjar said...

di Jogja? hmmm, kasus tabrakan yang mana nih :D -saking terlalu seringnya-